Doktrin Al-Wala’ wal Bara’ Era Negara-Bangsa yang Dipelintir Khilafahers

al-bara

Khilafah.id – Al-wala’ wal bara’ adalah salah satu doktrin ajaran yang dipakai oleh kelompok radikal untuk melancarkan misi-misi gerakannya. Dalam al wala” wal bara’, kelompok radikal memunculkan dua konsep secara vis-a-avis, yakni antara konsep mencintai dan membenci.

Bagi mereka, dengan konsep al wala’ wal bara’, mencintai hanya terkhusus bagi mereka sebagai mereka sesama muslim, atau lebih tepatnya yang sepemahaman saja dengan mereka. Sedangkan mereka yang diluar golongan, diposisikan sebagai musuh.

Terkait dengan konsep al wala’ (saling mencintai sesama muslim), penulis kira ini tidaklah problematis. Sebab, memang banyak ayat dalam Al-Quran yang mengatakan dan menegaskan bahwa semua umat Islam adalah saudara.

“Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara.” (QS. Al-Hujarat [49]: 10). Ayat ini sungguh sangat jelas menegaskan tentang persaudaraan sesama muslim.

Dalam ayat yang lain, Allah Swt. juga berfirman bahwa: ”Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) wali (penolong) bagi sebagian lainnya. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. At-Taubah [9]: 71).

Semua yang terkait dengan persaudaraan sesama muslim yang disinggung dalam konsep al wala’ penulis kira impas. Akan tetapi, akan sangat terasa ganjil ketika kita membaca dan memahami konsep al bara yang dijadikan doktrin oleh kelompok radikal. Sebab, dalam konsep ini, hal yang paling ditonjolkan oleh kelompok radikal adalah memusuhi orang-orang non-muslim.

Dalam beberapa ayat, memang terdapat beberapa perintah dalam Islam yang menegaskan agar umat muslim tidak bekerja sama dengan orang-orang non-muslim. Akan tetapi, meski begitu, bukan berarti umat Islam diperbolehkan memusuhi umat non-muslim.

Umat Islam dilarang bekerja sama dengan umat non-muslim dalam beberapa hal: pertama, mengenai soal aqidah, karena ini menyangkut hal yang paling prinsipil antara hamba dan Rab-nya.

Kedua, tidak boleh bekerja sama dalam beberapa konteks. Sebab, ditakutkan, jika ada umat Islam yang bekerja sama (berhubungan dengan umat non-muslim) ia akan dicap sebagai pengkhianat. Sehingga, dari situ ditakutkan akan timbul konflik sesama umat muslim itu sendiri.

Lalu, bagaimana di luar dua konteks itu. Di dalam kehidupan sosial sehari-hari yang relatif aman, misalnya, di mana muslim dan non-muslim hidup secara berdampingan. Tentu tidak ada masalah menjalin hubungan dengan non-muslim. Menjalin hubungan bisnis, misalnya.

Karena itu, pada titik ini, kelompok radikal yang memahami dan menafsiri al bara’ sebagai dasar dan justifikasi untuk menebar api permusuhan terhadap orang-orang non-muslim, adalah kesesatan yang mesti kita luruskan. Sebab, secara tidak langsung, dengan mengamini bahwa konsep al bara’ itu benar, itu sama saja dengan kita mengatakan bahwa Islam adalah agama permusuhan.

Sedangkan dalam kenyataannya, Islam bukanlah agama permusuhan. Islam adalah agama kasih sayang. Islam mengajarkan umatnya untuk saling mengasihi, saling tolong menolong dalam mengarungi samudera kehidupan.

Umat Islam diperintahkan bersikap baik kepada sesama manusia. Termasuk pula kepada orang-orang non-muslim. Selama orang-orang non-muslim tidak menebar ancaman dan api permusuhan, dilarang bagi umat Islam memusuhi dan memerangi umat non-muslim. Seperti di Indonesia, misalnya.

Di Indonesia, umat muslim dan non-muslim hidup berdampingan. Saling menghormati dan saling menghargai satu sama lain. Tidak ada api permusuhan yang ditebarkan oleh orang-orang non-muslim kepada umat muslim itu sendiri.

Karena itu, dalam konteks Indonesia yang sudah damai, di mana muslim dan non-muslim hidup berdampingan, terlarang bagi umat Islam untuk memusuhi dan memerangi orang-orang non-muslim. Sebab, kondisi dan konteksnya tidak sedang dalam perang sebagaimana yang terjadi di masa-masa awal Islam.

Islam bukan agama permusuhan. Sebaliknya, ia agama kasih sayang. Konsep permusuhan (al bara) yang ditonjolkan oleh kelompok radikal dalam memahami al bara’ adalah kesesatan. Sebab, bagaimanapun, tidak mungkin Islam memerintahkan umatnya hidup dalam dendam dan bara api permusuhan.

Sebagaimana kata Ali bin Abi Thalib: ”Yang tidak sesaudara dalam Islam, adalah sesuadara dalam kemanusiaan.” Islam adalah agama kasih sayang, pembenaran atau justifikasi bahwa Islam, dengan konsep al Bara, menghendaki kekerasan dan permusuhan adalah pemahaman yang sesat.

Rusdiyono, Penulis keislaman.

Redaksi Khilafah.ID

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Abu Bakar Ba’asyir: Membaca Manuvernya Jelang Pilpres 2024

Sel Des 5 , 2023
Khilafah.id – Abu Bakar Baasyir yang notebene merupakan mantan napi teroris tiba-tiba muncul ke publik dan berniat menemui tiga calon presiden 2024. Ia bermaksud memberikan tazkiroh alias nasihat. Isinya adalah perintah bahwa siapa pun yang terpilih sebagai presiden harus menerapkan hukum Islam. Ia menyatakan bahwa pemimpin Islam berkewajiban menerapkan hukum Islam. Meski banyak penentangan […]
abu bakar